Minggu, 11 September 2011

Anjuran dan Larangan Sehabis Olahraga

Well, olahraga sekecil apapun itu, pasti aja bikin keringat keluar. Kecuali olahraga catur yang bener-bener lebih banyak ngandelin otak. Nah, emang seger kalo keringat kita bisa sedemikian terpompanya Selain emang juga bisa bikin tubuh kita jadi bugar.
Tapi orang Indonesia gitu lho, kadang olahraga yang udah dilakuin secara maksimal kurang dapet perhatian yang cukup? Emangnye kenape? Hmm, sok aja coba liat dan juga ngaku aja, pastinya sehabis olahraga kita suka cuek melakukan apa aja yang kita berasa enak. Bener kan? Selain emang udah secara dari dulu, sejak dari kecil kita nggak pernah tau aturan olahraga he he he... Padahal, ada ilmunya juga, brur.

Nah, di bawah ini ada beberapa hal yang boleh dilakukan dan tak boleh dilakukan sehabis olahraga. Apa aja, ayo kita kemon...


Jangan! : Minum air es
Ngaku aja nih, kayaknya ini yang paling sering banget kita lakukan. Nggak dimana-mana, pokoknya sama aja. Setelah lari-larian dan gerak badan yang lain emang bawaannya so pasti hauuus mlulu. Dan untuk itu yang paling terbayang adalah minum air es! Emang sih, kita bakalan ngerasa adem en seger. Tapi sesungguhnya dengan menenggak air es setelah berolahraga - apalagi di tengah-tengah jeda - sangat nggak dianjurkan. Bisa-bisa terjadi pergolakan yang amat hebat. Bukan nggak mungkin juga kita malah ngerasa jadi sakit ulu hati.

Sebaiknya : Minum air putih
Ini memang yang paling dianjurin dalam kondisi gimanapun. Kalo pas olahraga disaranin banget. Air putih - yang nggak panas - bisa ngilangin dehidrasi akibat terlalu banyak bergerak. Air teh manis bisa juga jadi alternatif - tapi jangan yang dingin atawa panas.


Jangan! : Makan langsung
Kalo nekat, bisa nggak enak lambung. Minimal 30 menit lah dari sejak olahraga kita bisa makan berat-berat kayak batagor, pangsit atawa bakso :)

Sebaiknya :
Makan buah-buahan. Terutama pisang. Atlet-atlet pro biasa melakukan itu.


Jangan! : Menekuk kaki
Ini juga jadi salah satu hal yang sering banget kita lakukan kalo abis berolahraga, iya kan? Menekuk atawa melipat kaki. Padahal dengan setelah kaki kita bergerak begitu dinamis (baik itu main bola sepak, tenis meja, beladiri, atawa badminton), kaki kita butuh kondisi yang rileks. Emang, menekuk kaki berasa rileks, tapinya lumayan berbahaya. Bisa-bisa urat-urat betis ke tarik dan kitanya jadi kram. Lebih parah lagi kalo nggak pemanasan dulu.

Sebaiknya :
Lebih aman diselonjorin aja sambil duduk-duduk. Ini yang paling enak. Sambil minum air putih, ngasih tubuh kondisi yang santai, supaya efek pergerakannya bisa diredam perlahan-lahan.


Majalah Saksi, Kahfi No. 19 Tahun II 23 Februari 2006